Sejarah Vladimir Lenin

Vladimir Ilyich Ulyanov, juga dikenal sebagai Vladimir Lenin. Dia adalah politikus teori dan revolusioner Rusia. Namanya dikenal dunia setelah berdirinya Partai Komunis Rusia.

Ia menjadi arsitek dan pengembang Revolusi Bolshevik pada tahun 1917. Lenin kemudian bekerja sebagai Presiden Soviet Rusia sebelum mengubah namanya menjadi Uni Soviet pada November 1917 hingga ia meninggal pada 21 Januari 1924. Kembalinya Lenin dari pengasingan dianggap sebagai salah satu kepribadian yang paling berkepribadian.

Ia merupakan orang yang sangat berpengaruh di dunia pada abad kedua puluh, berikut ini adalah biografi Lenin setelah transfernya dari berbagai sumber.

Childhood Lenin lahir pada 22 April 1870 di Simbirsk dan dibaptis enam hari kemudian. Sebagai seorang anak, ia bernama Volodya dan merupakan singkatan untuk Vladimir. Lelaki terhormat, Lenin menghabiskan waktunya di luar atau bermain catur.

Ia juga dikenal sebagai siswa yang cerdas dan disiplin di Simpsk Classic Gymnasia. Pada usia 15, ayahnya meninggal karena pendarahan otak. Sejak kematian ayahnya, perilaku Lenin telah berubah. Dia sering eksentrik dan tidak percaya pada Tuhan.

Penderitaannya meningkat setelah saudaranya, Alexander, mengikuti gerakan yang menentang monarki absolut Tsar Alexander III dan berusaha membunuhnya. Sebelum upayanya menempatkan bom berhasil, gerakan mereka terbuka. Dia diadili dan dijatuhi hukuman mati dengan digantung pada Mei 1886.

Meskipun ayah dan saudara lelakinya hancur, Lenin melanjutkan pendidikannya dan lulus sebagai siswa sekolah, dan ia melanjutkan di Universitas Kazan.

Terkena ekstremisme politik ketika belajar di Kazan pada Agustus 1887, ia bergabung dengan zemlyachestvo. Pergerakan universitas mencakup perwakilan mahasiswa dari berbagai daerah. Desember 1887, ia berpartisipasi dalam demonstrasi menentang pemerintah yang melarang kegiatan siswa.

Polisi menangkap dan menuduh Lenin melakukan hasutan yang disengaja. Bahkan sekarang sangat mahal biaya merawat mayat Lenin yang ditempatkan di kuil Kremlin.

Belakangan terungkap karena pengaruhnya, dan ia dikeluarkan dari universitas dengan Kementerian Dalam Negeri memilih untuk membuangnya di rumah keluarganya di wilayah Kokushkino.

Di sana, Lenin menjadi radikal dengan membaca buku seperti apa yang harus dilakukan?

Oleh Nikolai Chernivsky yang sangat mencintainya revolusi politik. Dia kemudian membaca ide-ide filsuf Jerman Karl Marx sebagaimana diuraikan dalam buku Das Capital yang nantinya akan mempengaruhi pandangannya.

Pada Januari 1889 ia menyatakan dirinya seorang Marxis. Ibu Lenin sangat prihatin karena dia melihat putranya menjadi radikal, dan dia membujuk Kementerian Dalam Negeri untuk bersiap mengizinkannya kembali ke Kazan.

Meskipun ia tidak diizinkan kembali ke kampus, Lenin berhasil menyelesaikan pendidikannya di bidang hukum. Dia pindah bersama keluarganya ke daerah pedesaan di Samarra. Di sana, kliennya adalah seorang petani.

Lenin memandang kesulitan petani sebagai bias kelas, yang membuatnya semakin percaya pada pandangan Marx.

Lenin fokus pada revolusi politik. Pada pertengahan 1890, ia pindah ke St. Petersburg, yang merupakan ibu kota saat itu, dan menemukan rekan-rekan Marxisnya yang lain.

Pada Desember 1895, hubungan mereka diketahui oleh pemerintah. Lenin dan kaum Marxis lainnya ditangkap dan ditahan. Setelah itu dia diasingkan ke Siberia selama tiga tahun.

Terlepas dari pengasingannya, ia pindah ke Munich, Jerman, tempat ia dan kaum Marxis lainnya menciptakan surat kabar Iskra untuk menyatukan Rusia dan kaum Marxis di Eropa.

Pada kongres kedua Partai Buruh Sosial Demokrat Rusia pada tahun 1903, Lenin mengeluarkan pidato hangat tentang gagasan untuk menciptakan pemerintahan baru.

Revolusi 1905 dan Perang Dunia II, seruan Lenin untuk berkuasa datang ketika Rusia berperang dengan Jepang pada tahun 1904, ketika Rusia menderita kekalahan melalui Perjanjian Portsmouth.

Sebagai akibat dari kekalahan ini, sumber daya keuangan negara menyusut, menyebabkan orang-orang dari berbagai elemen mulai menyatakan ketidakpuasan dan mengubah permintaan.

Situasi meningkat pada tanggal 9 Januari 1905. Ketika sekelompok pekerja yang tidak berdaya mengeluh langsung tentang masalah mereka, mereka mengajukan petisi kepada Tsar Nicholas II.

kabar terbaru yang menarik, patung Lenin yang ada di Ukraina Bertahan dari Bom Teroris, Para pekerja disambut oleh pasukan keamanan yang menembak.

Peristiwa yang dikenal sebagai Bloody Sunday menewaskan lebih dari 200 orang. Peristiwa ini memuncak dalam revolusi tahun 1905 di mana Lenin mengundang kaum proletar untuk bergabung dengan kaum tani untuk menggulingkan sistem Tsar dan membentuk pemerintahan yang ideal.

Menanggapi krisis, Tsar Nicholas II menerbitkan Manifesto Oktober, yang membuat sejumlah konsesi politik. Diantaranya adalah pembentukan dewan legislatif yang disebut Duma Negara. Tapi Lenin tidak puas.

Dia kecewa setelah Julius Martov membentuk gerakan Menshevik, tidak seperti Bolshevik yang dipimpin oleh Lenin. Konflik berlanjut sampai kongres partai di Praha, Republik Ceko, pada tahun 1912, ketika Lenin memutuskan untuk berpisah dan membuat entitas baru. Ketika Perang Dunia I meletus, Lenin kembali ke pengasingan di Swiss.

Di sana, ia menulis dan menerbitkan karya-karya seperti imperialisme, tahap tertinggi kapitalisme. Baca juga: Rahasia Tubuh Lenin Masih Dipertahankan selama 91 Tahun. 4. Revolusi Bolshevik dan pendirian Uni Soviet berkobar meski menang, Perang Dunia Pertama hanya berdampak kecil pada Rusia.

Orang-orang yang lelah karena kelaparan dan keterkejutan akibat perang mulai menuntut penggulingan Tsar. Saat itu, gelombang kekerasan menyebar ke seluruh Rusia. Kaisar Nicholas, takut digulingkan, setuju untuk turun tahta.

Duma segera mengambil kendali negara dengan membentuk pemerintahan sementara dan memindahkan monarki Kekaisaran Rusia ke Republik Rusia. Lenin, yang mendengarnya bergabung dengan sorakan dan memutuskan untuk pulang setelah merasakan bahwa kekuatannya semakin dekat.

Setelah kedatangannya di Petrograd (nama baru untuk St. Petersburg), ia mengutuk pemerintah.

Bangun Dan Pergi! Dia mengkritik bahwa pemerintah sementara penuh dengan politisi borjuis liberal, dan dia ingin Rusia menjadi citra Soviet karena dipimpin oleh tentara, pekerja, dan petani.

Kemudian pada Oktober 1917, ada revolusi yang kemudian dikenal sebagai Revolusi Bolshevik yang kemudian menyebabkan perselisihan sipil.

Dalam perang itu, pengikut Lenin, yang dikenal sebagai Tentara Merah, menghadapi Tentara Putih yang berisi mantan jenderal selama masa pemerintahan Tsar Rusia.

Melawan Tentara Putih dengan bantuan sekutu Perang Dunia I, Lenin menggunakan segala cara untuk menang dan menghasilkan apa yang disebut terorisme merah.

Akhirnya pada tahun 1923, konflik berakhir dengan kemenangan Tentara Merah dan pendirian Uni Soviet.

Namun pada 1921 ia menghadapi keresahan. Untuk mengatasinya, Lenin memperkenalkan kebijakan ekonomi baru yang memungkinkan petani menjual hasil panen mereka ke pasar bebas.

Akhir hidup dan mati Pada bulan Mei 1922, Lenin menderita stroke dan mengujinya lagi pada bulan Desember tahun yang sama. Ketika kesehatannya memburuk, ia mencari cara untuk menjaga Soviet tetap ada setelah kematiannya.

Pada saat itu, dia melihat bahwa partai dan pemerintahan yang dia bentuk masih jauh dari idealnya untuk mencari tujuan yang ingin dicapai. Baca juga: Ternyata ada patung Lenin di Antartika. Dia sangat kecewa oleh Joseph Stalin, yang menjabat sebagai Sekretaris Jenderal.

Saat di kantor, ia mulai mengumpulkan kekuatan super. Kemudian ia menderita stroke ketiga pada Maret 1923 yang mengklaim bicara dan lumpuh sebagian di sisi kanan tubuh. Pada bulan Oktober, ia melakukan kunjungan terakhir ke Kremlin.

Pada 21 Januari 1924, Lenin mengalami koma dan meninggal pada usia 53. Tubuhnya kemudian dibalsem dan dimakamkan di sebuah makam yang terletak di Lapangan Merah di Moskow.

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *