Lestarilah Indonesiaku

Indonesia dikenal sebagai negara dengan latar belakang belakang beragam suku, budaya, bahasa, dan agama. Adanya perbedaan-perbedaan ini tidak mempersulit integrasi Indonesia ke dalam unit yang bersatu. Indonesia juga merupakan negara yang sangat menyimpan budaya.

Di antara perbedaan-perbedaan ini, masing-masing daerah memiliki karakteristik sendiri untuk menyajikan wilayahnya. Dan hal ini lah yang membuat suatu daerah akan dikenal atau bisa dibilang sifat dan ciri yang menandakan daerah tersebut.

Salah satunya adalah suku. Setiap suku di Indonesia memiliki ciri khas masing-masing suku yang diklaimnya, dan contoh-contohnya sering ditemukan dalam pakaian tradisional masing-masing suku. Di setiap pulau di Indonesia, pakaian tradisional ditemukan di wilayah tersebut.

Salah satunya adalah pakaian tradisional Minangkabau. Ada beberapa hal unik tentang pakaian suku tradisional ini mulai dari hiasan kepala hingga pakaian sekunder. Di bawah ini adalah penjelasan tentang pakaian Minangkabau tradisional.

Pakaian tradisional Minangkabu

Limpapeh Rumah Gadang adalah pakaian tradisional Minang yang biasanya dikenakan pada beberapa kesempatan, termasuk pernikahan. Limpapeh di Minang berarti tiang di tengah rumah atau tiang di tengah bangunan. Arti dari tiang adalah kekuatan utama dari pilar-pilar lain, dan kekuatan yang ditunjuk adalah kekuatan seorang wanita atau seorang ibu dalam pengelolaan peternakan. Jika ibu atau wanita dalam keluarga tidak pandai mengelola keluarga, keluarga pasti tidak akan bertahan lama.

Limpape digunakan oleh perempuan Minang, di mana perempuan ditempatkan dalam adat Minangkabau sebagai andalan dalam melestarikan budaya Minang dan nilai-nilai tradisional dilihat melalui garis ibu.

Limpapeh Rumah Nan Gadang Secara umum bagian-bagiannya sama tetapi hanya ada beberapa perbedaan, yang melibatkan model, bahan dan kostum. Pakaian ini merupakan simbol kebesaran wanita di suku Minangkabu.

Pakaian Wanita

Pakaian tradisional wanita Minangkabu terdiri dari beberapa bagian, termasuk:

a. Batabue

Batabue adalah gaun braket dengan motif benang emas yang melambangkan harta Sumatera Barat. Selain itu, berbagai gaya dan warna menarik yang merah, hitam, ungu dan biru adalah simbol khas wanita Minang.

b. Tingkuluak

Ini adalah jilbab yang menggambarkan kepala kerbau yang melambangkan rumah Sumatra Barat, Rumah Gadang. Tingkuluak ini digunakan oleh wanita Minang dalam kegiatan sehari-hari dan selama perayaan tradisional.

c. Selempang

Ciri khas pakaian tradisional Minang adalah selendang lagu yang dipakainya di bahu melambangkan kelembutan wanita itu untuk anak-anak dan cucu-cucunya.

d. Lambak

Itu melengkapi Batabue. Jika Batabue adalah kemeja atau gaun atasan, Lambak adalah pakaian yang berkait dengan mantel yang digunakan dengan ikatan di pinggul sesuai dengan pakaian yang dibuat dari sarung kaki panjang.

e. Perhiasan

Perasaan yang tidak lengkap jika tidak ada pakaian adat untuk wanita yang mendukung pakaian mereka. Asesoris pelengkap ini juga sangat penting bagi masyarakat Minang karena selain mempercantik tubuh perhiasan, ia juga memiliki makna lengkap di baliknya.

Pakaian Pria

Untuk pakaian tradisional pria Minangkabau, ini biasanya disebut pakaian Penghulu. Mengapa disebut demikian, karena pakaian ini biasanya dipakai oleh orang tua tradisional atau orang-orang tertentu pada acara-acara tertentu sesuai dengan hukum adat yang berlaku di masyarakat Minangkabau.

Pakaian Menang untuk pria memiliki banyak peralatan, termasuk:

a. Deta

Mirip dengan Tingkuluak yang dimiliki oleh wanita Minang, Deta juga merupakan kepala pria yang terbuat dari kain hitam dan dililitkan di kepala. Tidak seperti Tingkuluak yang berbentuk seperti kepala kerbau, Deta lebih sederhana dengan memiliki banyak kerutan dalam komposisinya.

Kerutan memiliki makna sendiri, yaitu jika orang tua memutuskan setidaknya sesuatu, mereka harus dipikirkan terlebih dahulu dengan simbol yang disukai ketika mempertimbangkan keputusan yang dibuat. Deta memiliki beberapa jenis kegunaan, seperti Deta Raja untuk digunakan oleh raja, kemudian Deta Gadang dan Deta Saluak Batimbo digunakan oleh para pangeran.

b.  Sarawa

Ini adalah pakaian pria dalam bentuk celana panjang hitam ukuran besar di betis dan paha. Mengapa ini dilakukan dalam model ini, karena melambangkan apakah pemimpin melaksanakan tugas dan membuat keputusan harus memiliki semangat besar dalam mengimplementasikannya.

c. Baju

Pakaian suku Minang yang terbuat dari kain beludru hitam melambangkan kepemimpinan laki-laki Menangkabu.

d. Sasampiang

Sasampiang hampir sama dengan selempang wanita Minang yang merupakan syal merah yang digunakan di bahu atau di bahu pemakainya. Warna merah yang memiliki makna keberanian dipilih sesuai dengan makna bahwa seorang pria harus berani dalam memimpin segalanya. Untuk menghias benang di Sasampiang, mereka juga memiliki makna sendiri, yang merupakan kebijaksanaan dan pengetahuan yang harus dimiliki pria Minangkabau.

e. Cawek

Terletak di sebelah Sarawa, pemuda ini adalah kain sutra lembut yang digunakan untuk memperkuat Sarawa baggy atau dapat disebut Menangkabo Belts for Men. Kain sutra dipilih sebagai bahan utama karena pria atau pemimpin harus memiliki sifat yang baik dan mampu dan dapat menjalin ikatan persaudaraan antara orang-orang Minang yang memimpin mereka.

f. Sandang

Pakaian ini menyerupai Cawek dalam bentuk ikat pinggang yang dikenakan oleh laki-laki Minang, satu-satunya penggunaan utama bukan untuk memperkuat Sarawa longgar, tetapi untuk hiasan sebagai pakaian dililitkan di pinggang untuk membentuk persegi panjang yang berarti bahwa pria atau pejabat harus tunduk pada hukum adat yang berlaku. Pakaian ini adalah kain merah.

g. Keris dan Tongkat

Peralatan pakaian pria tradisional terbaru adalah pakaian tradisional yang sama dari daerah lain yang selalu memiliki senjata tajam di sekitar pakaian mereka. Untuk suku Minangkabau, senjata tajam yang digunakan sebagai simbol adalah dalam bentuk keris yang tergelincir ke pinggang sementara tongkat atau biasa disebut Tongkek digunakan sebagai panduan. Keduanya memiliki arti kepercayaan dan tanggung jawab besar yang dimiliki pria Minangkabau.

Perhiasan dalam pakaian tradisional Minangkabau

Saat mengenakan pakaian Minangkabau tradisional, selain beberapa peralatan yang disebutkan, ada juga perhiasan khusus yang dikenakan terutama yang dari wanita Minang. Di antaranya:

Duque (kalung)

Dukuah, yang melambangkan ketebalan adat Minangkabau, memiliki beberapa jenis termasuk: Liontin Perada, Daraham, Chuck Nick, Caban, Marmer, dan Panyiaram Dukuah.

Jalang (gelang)

Beberapa nama gelang Minangkabau adalah: Galang Bapahek, Galang Ula, Galang Rago-Rago, Galang Basa dan Key Maiek.

Dari penjelasan di atas, poin penting adalah pakaian tradisional Minangkabau yang disebut Limpapeh Rumah Gadang nan digunakan perempuan Minangkabau dan yang merupakan simbol kebesaran adat Minang yang digunakan pada pernikahan. Selain Limpapeh Rumah Gadang, orang Minangkabau sering menyebut Bundo Kanduang sebagai label untuk pakaian tradisional.

Demikianlah penjelasan mengenai pakaian adat yang ada di daerah minang kabau, semoga dengan adanya artikel ini Anda dan para pembaca lainnya dapat menambah pengetahuan dan wawasan yang lebih luas lagi.

Simak Terus Berlanjut LEBIH lanjutnya disini ya!

Terima kasih.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *