Kelebihan dari Pembelajaran Kooperatif

Pembelajaran yang menyenangkan adalah teknik yang menunjukkan penggunaan kelas yang digunakan pendidik untuk memungkinkan siswa mereka memproses data dengan lebih cepat dengan meminta mereka bekerja dalam pertemuan kecil untuk mencapai tujuan bersama. Setiap bagian yang ada dalam pertemuan itu bertanggung jawab untuk mempelajari data yang diberikan, dan lebih jauh lagi untuk membantu individu mereka mengumpulkan individu-individu mendapatkan kecakapan dengan data juga.

Keuntungan Pembelajaran Kooperatif

Pendidik menggunakan banyak pekerjaan, dan dengan cara ini membantu pembelajaran, karena berbagai alasan:

Alihkan Segala Sesuatu.

Adalah berharga untuk memiliki bermacam-macam dalam bimbingan Anda; itu membuat siswa tetap terhubung dan memberdayakan Anda untuk mencapai jumlah siswa yang lebih banyak. Beradaptasi membantu juga mengubah pekerjaan siswa dan pendidik sebagai instruktur menjadi fasilitator pembelajaran, kontrol sebagai mungkin renungan mungkin, dan siswa berpendapat pada tanggung jawab yang lebih besar untuk pembelajaran mereka sendiri.

Kemampuan mendasar.

Partisipasi dan upaya bersama adalah kemampuan signifikan yang siswa akan terus memanfaatkan selama bertahun-tahun les mereka. Salah satu komponen utama dalam lingkungan kerja adalah upaya yang terkoordinasi, dan kami harus menyiapkan siswa kami untuk berkolaborasi, menjadi mampu dan bertanggung jawab, dan memiliki bakat relasional lain untuk kehidupan ahli yang sukses. Pembelajaran yang bermanfaat juga ditunjukkan untuk mendorong kepercayaan, inspirasi, dan belas kasih siswa.

Pembelajaran yang lebih mendalam.

Bekerja bersama dengan orang lain memiliki hasil yang kuat dan konstruktif pada penalaran dan pembelajaran siswa — melalui usaha pembelajaran tingkat pertama yang menyenangkan, siswa sering mengembangkan pemahaman mereka tentang substansi yang ditunjuk. Pelajar mengambil bagian dalam pembicaraan yang penuh perhatian, menganalisis sudut pandang alternatif, dan mencari cara untuk berbeda secara menguntungkan.

Kesulitan dan Solusi

Terlepas dari membantu atau masyarakat terbiasa diilhami dalam menunjukkan latihan selama beberapa dekade terakhir, juga telah diperlihatkan bahwa latihan pengumpulan kecil tidak dalam setiap kasus sangat efektif. Sebagian dari tantangan prinsip pada akhirnya adalah pengendara bebas pengganti (tidak adanya minat untuk manfaat pengganti tertentu), penekanan mereka pada tujuan skolastik tunggal sementara mengabaikan tujuan berorientasi masyarakat, dan kesulitan instruktur dalam mengevaluasi investasi pelajar pengganti secara tepat.

Beberapa saran khusus yang muncul karena kesulitan yang disebutkan sebelumnya adalah bahwa instruktur harus berkonsentrasi pada:

  • Mengkarakterisasi tujuan sinergistik eksplisit (terlepas dari tujuan substansi skolastik)
  • Mempersiapkan siswa dalam kerja sama sosial untuk upaya terkoordinasi yang menguntungkan
  • Mengamati dan mendukung koneksi pengganti
  • Mengevaluasi prosedur kolektif — efisiensi dan prosedur pembelajaran orang-orang dan seluruh pertemuan (karena peningkatan kemampuan yang diperluas)
  • Menerapkan penemuan-penemuan ke dalam tugas-tugas pembelajaran yang dapat disepakati di masa depan

Pembelajaran Kooperatif yang Memikat

Dalam dunia yang sempurna, latihan pembelajaran yang bermanfaat atau berorientasi pada masyarakat akan menyambut siswa pengganti untuk menjadi anggota yang dinamis secara progresif dalam pembelajaran mereka sendiri, untuk berbagi dan berbicara tentang pemikiran mereka, untuk mengambil bagian dalam argumentasi dan diskusi, untuk mengasumsikan pekerjaan yang berfluktuasi di dalam pertemuan, dan untuk menyamarkan pembelajaran mereka.

Bagaimana Cara Kerjanya?

Semua bersama-sama agar pertemuan pembelajaran Kooperatif menjadi efektif, pendidik dan pelajar semua harus memiliki pengaruh mereka. Tugas instruktur menurut ngertiaja.com adalah mengisi peran sebagai fasilitator dan penonton, sementara siswa harus bekerja sama untuk menyelesaikan tugas tersebut.

  • Memanfaatkan aturan yang menyertainya untuk membuat kemajuan pembelajaran Kooperatif:
  • Orkestrasi pengganti secara heterogen dalam tandan tidak sebanyak dua dan mendekati enam.
  • Bagikan setiap orang dari pengumpulan pekerjaan tertentu: perekam, saksi mata, akuntan, analis, pencatat waktu, dan sebagainya.
  • Saring kemajuan setiap pertemuan dan tunjukkan kemampuan yang penting untuk membuahkan hasil.
  • Nilai setiap pertemuan tergantung pada seberapa baik mereka bekerja sama dan menyelesaikan tugas.

Tips Manajemen Wali Kelas

Kontrol Clamor: Gunakan teknik keripik bicara untuk mengendalikan keributan. Pada titik mana pun seorang pengganti perlu berbicara dalam pertemuan mereka harus meletakkan chip mereka di atas meja.

Mendapatkan Perhatian Siswa: Memiliki tanda untuk mendapatkan pertimbangan siswa. Misalnya, bertepuk tangan beberapa kali, angkat tangan, bunyikan bel, dan sebagainya.

Mengatasi Pertanyaan: Buat pengaturan di mana jika suatu bagian pertemuan memiliki pertanyaan, mereka harus mengajukan ke pertemuan terlebih dahulu sebelum bertanya kepada pendidik.

Gunakan Timer: Berikan siswa waktu yang telah ditentukan sebelumnya untuk menyelesaikan pekerjaan. Memanfaatkan jam atau stopwatch.

Instruksi Model: Sebelum membagikan model tugas, panduan tugas dan memastikan setiap siswa memahami apa yang normal.

Teknik Dasar

Berikut adalah enam sistem dasar belajar yang dapat dicoba untuk dicoba di ruang belajar Anda.

Gergaji Tari: Siswa dikumpulkan menjadi lima atau enam dan setiap bagian pengumpulan adalah alat menemukan usaha tertentu pada saat itu harus kembali ke pertemuan mereka dan menginstruksikan apa yang mereka sadari.

Think-Pair-Share: Setiap bagian dalam pertemuan “berpikir” tentang penyelidikan yang mereka miliki dari apa yang mereka sadari, pada saat itu mereka “berpasangan” dengan bagian dalam pertemuan itu untuk membicarakan reaksi mereka. Akhirnya mereka “berbagi” apa yang mereka pelajari dengan sisa kelas atau pertemuan.

Upaya kerjasama: Para siswa dimasukkan ke dalam pertemuan yang terdiri dari empat hingga enam orang. Pada saat itu satu orang dialokasikan untuk menjadi pencatat pertemuan. Selanjutnya, pertemuan itu diturunkan penyelidikan yang memiliki berbagai tanggapan terhadapnya. Setiap siswa menghindari meja dan menjawab pertanyaan sementara perekam mencatat jawaban mereka.

Kepala Bernomor: Setiap bagian yang berkumpul diberi nomor (1, 2, 3, 4, dan seterusnya). Instruktur pada saat itu meminta kelas penyelidikan dan setiap pertemuan harus bertemu untuk menemukan jawaban. Setelah waktu habis instruktur mempertimbangkan nomor dan hanya pengganti dengan nomor yang dapat menanggapi pertanyaan.

Pasangan Kelompok-Solo: Para siswa bekerja sama dalam sebuah pertemuan untuk mengatasi suatu masalah. Selanjutnya mereka bekerja dengan kaki tangan untuk mengurus masalah, terakhir, mereka bekerja tanpa ada orang lain untuk mengurus masalah. Sistem ini menggunakan hipotesis bahwa siswa dapat menangani lebih banyak masalah dengan bantuan daripada mereka sendiri. Pemahaman pada titik itu berkembang ke titik bahwa mereka dapat mengurus masalah mereka sendiri hanya setelah pertama kali berada dalam kelompok dan kemudian dicocokkan dengan kaki tangan.

Tinjauan Tiga Langkah: Instruktur telah menentukan tandan sebelum latihan. Pada saat itu, ketika latihan berlangsung, instruktur berhenti dan mengizinkan tandan tiga menit untuk mengaudit apa yang dididik dan saling mengajukan pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *