6 Prioritas dalam Pembelajaran

Kami baru-baru ini menemukan model pembelajaran menarik dari Bay Area’s Prospect Sierra School yang mengorganisir 6 pemikiran untuk belajar di abad ke-21. Jelas, tidak ada satu pun pendekatan “terbaik” untuk mencari “pembelajaran abad ke-21” – juga tidak ada pembelajaran apa pun sejauh yang berkaitan. Meskipun demikian, melihat cara di mana instruktur membangunkan lainnya mencari pemikiran dapat menunjukkan setiap orang dari kita banyak. Saat ini, sambutlah pertimbangan informasi-diri, seperti halnya memindahkan substansi masa lalu ke informasi disiplin asli yang melihat informasi dalam pengaturan dan aplikasi

1. Pengetahuan Disiplin

Kumpulkan dan terapkan informasi konten untuk berpikir secara mendalam dan bertindak sebagai profesional pesanan

Informasi disipliner pada dasarnya dapat dilihat sebagai sekelompok realitas statis yang harus dipertahankan — tabel waktu, tanggal yang dapat diverifikasi, konjugasi kata-kata tindakan Prancis, atau formula logis. Pelajar membutuhkan realitas-realitas ini untuk mempelajari materi dan bersiap-siap untuk ujian, namun realitas itu sendiri tidak membentuk pemain pengganti untuk berlatih perintah ahli. Misalnya, jika Anda pindah ke Paris, Anda tidak akan menginvestasikan kata-kata tindakan konjugasi energi. Sebaliknya, wawasan Anda tentang bahasa Prancis harus semakin dipoles, bermanfaat, dan cair untuk benar-benar berbicara dengan orang lain.

Pelajar harus memiliki opsi untuk menghubungkan data yang mereka pelajari dengan bagaimana itu digunakan di lapangan. Memiliki pandangan yang sama sebagai metode profesional yang mengetahui realitas di samping peralatan dan kecenderungan untuk jiwa seorang ahli matematika, seorang siswa sejarah, seorang penutur bahasa Prancis, atau seorang peneliti.

Apa yang menyerupai ini di ruang belajar? Dalam sains, terlepas dari aturan dan formula pembelajaran, siswa mungkin mengalami “ruang masalah” daripada menemukan pertanyaan sempurna yang diberikan kepada mereka sepenuhnya. Sebagai peneliti, aktivitas mereka akan dimulai dengan membangun dan menguji teori-teori — menawarkan pembuka percakapan dan sesudahnya membuat pendekatan yang masuk akal untuk menjawabnya — cara yang dilakukan oleh para peneliti yang mahir.

2. Pengembangan dan Penciptaan

Coba dan buat, sambil berpegang pada kekecewaan sebagai pintu terbuka untuk pengembangan sehingga dapat merencanakan pemikiran dan pengaturan baru

Kemajuan dan penciptaan melampaui penerapan kurva imajinatif untuk usaha saat ini. Pelajar harus mencari cara untuk menyusun dan membuat pemikiran, pengaturan, kegiatan, dan item yang sama sekali baru. Inovatif membutuhkan waktu untuk bermain-main, mengagumi, dan menunggu pertimbangan. Itu juga membutuhkan kapasitas untuk menemukan dan mengajukan pertanyaan yang benar.

Inovasi yang asli juga membutuhkan sikap “gagal” – pemikiran bahwa banyak usaha kecil akan mendorong pemahaman lebih lanjut, dan bahwa kekecewaan dalam perjalanan akan berlangsung sebagai pedoman penuntun pendidikan. Pelajar membutuhkan presentasi untuk dan berlatih dengan disposisi Thomas Edison terhadap pembangunan: “Saya belum gagal. Baru-baru ini saya menemukan 10.000 cara berbeda yang tidak akan berhasil … Saya tidak dilemahkan, dengan alasan bahwa setiap upaya off-base dibuang adalah kemajuan lain ke depan. ”

Cara hidup kita menyukai gambar perancang ini sebagai individu yang hebat yang bekerja sendirian. Perkembangan yang asli, sebaliknya, memiliki kualitas yang sangat relasional. Membuat jawaban yang akan digunakan individu secara tidak langsung berarti menciptakan belas kasih untuk memadukan pemahaman mendalam tentang kebutuhan klien.

3. Pengetahuan Mandiri

Persepsi seseorang yang antusias, fisik, dan menyesuaikan kebutuhan, kualitas, dan kesulitan untuk mendukung peningkatan dan fleksibilitas diri

Informasi diri adalah proses belajar jangka panjang yang memungkinkan orang menemukan dan memahami keunikan mereka sendiri. Di ruang belajar, instruktur mendesak siswa mereka untuk menemukan kualitas mereka melalui pertemuan baru dan komunikasi dengan orang lain … bahkan meskipun ada kesulitan dan kekecewaan. Memiliki informasi diri menghasilkan kepastian dan mendukung kemampuan beradaptasi bahkan dengan kesulitan baru.

Ketika siswa berkembang di Prospect Sierra, mereka mencari tahu tentang kualitas mereka dan apa yang menantang mereka di beberapa daerah:

  • Passionate: Apa yang menginspirasi saya? Bagaimana mungkin saya bertahan dengan sesuatu yang sulit bagi saya?
  • Sosial: Seberapa baik saya memahami perasaan orang lain? Bagaimana cara saya bekerja dengan grup?
  • Gaya belajar: Bagaimana saya belajar terbaik? Apa yang membuat informasi itu melekat?
  • Fisik: Latihan apa yang saya hargai? Latihan apa yang saya temukan terutama pengujian?

Sebagai pendidik (dan wali), kami mengakui cara bahwa informasi diri tidak dapat diinstruksikan tanpa ditampilkan. Untuk menginstruksikan anak-anak untuk mencari tahu tentang diri mereka sendiri, kita harus menyinari prosedur yang kita gunakan untuk menemukan diri kita sendiri.

4. Upaya bersama

Menawarkan informasi dan aset, memperluas berbagai pemikiran dan pertemuan yang layak untuk mencapai banyak tujuan dan kepercayaan

Dalam dunia yang besar, masalah yang tidak rapi, kelebihan data, dan perluasan spesialisasi, tidak ada individu yang dapat memiliki keseluruhan informasi yang diharapkan untuk membuat pengaturan yang hebat. Ini

menyiratkan pemecah masalah harus memiliki opsi untuk berbagi wawasan mereka dan bekerja bersama untuk menemukan asosiasi di antara pemikiran dan kerangka kerja.

Mendorong upaya bersama menyiratkan kita harus melewati permintaan meminta dua anak berbagi warna pastel untuk diarsir dalam lembar kerja. Pelajar harus mencari tahu bagaimana menghadapi pertanyaan yang tulus tanpa jawaban yang telah ditentukan. Mereka harus mencari cara untuk bekerja sama untuk menemukan jawaban untuk masalah yang kompleks.

Kerja sama yang tulus meminta orang pada awalnya menciptakan dan mengetahui kualitas mereka sendiri, pada saat itu merenungkan masalah, terakhir, memiliki opsi untuk berbicara dengan sudut pandang. Pada saat itu, ketika sebuah kelompok bertemu untuk mengembangkan pengaturan, setiap bagian harus mencari cara untuk menghargai berbagai bakat, yayasan, dan pertemuan yang ditawarkan oleh orang lain dalam kelompok.

Dengan upaya bersama, kita dapat mulai melihat interkoneksi antara bakat abad ke-21. Perhatikan bagaimana upaya terkoordinasi bergantung pada informasi diri, korespondensi, dan informasi disiplin.

5. Korespondensi

Ekspresikan pikiran secara aktif melalui metode bergeser untuk pengenalan; memahami kerumunan seseorang, mendengarkan secara efektif; dan asosiasi manufaktur

Semua orang ingat korespondensi yang mirip di sekolah-sekolah pada zaman sebelumnya: lima makalah yang ditakuti, diorama di mana saja, papan publikasi yang masuk akal, dan laporan lisan insidentil. Konfigurasi ini tidak rumit pada dasarnya, namun setiap kemungkinan besar didukung oleh pendidik, yang menyiratkan bahwa siswa tidak perlu berpikir tentang kerumunan mereka atau memilih pengaturan mana yang paling cocok dengan cerita.

Komponen penting korespondensi abad ke-21 bukanlah struktur yang dibutuhkan, namun seberapa baik struktur tersebut mengoordinasikan substansi dan alasannya. Misalnya, ketika Prospek Sierra, siswa kelas tujuh menggunakan iMovie untuk melaporkan akun produsen progres, produk menawarkan mereka segudang keputusan inventif. Pelajar perlu menyimpulkan apakah akan memasukkan highlight tambahan, dapat diakses dengan mudah.

Pelajar berlatih korespondensi abad ke-21 saat mereka memproses pilihan-pilihan ini. Akankah isyarat audio dan kemajuan yang luar biasa membantu pelajar dengan menceritakan kembali cerita mereka dengan lebih baik? Akankah melodi suasana hati membuat individu menarik atau mengisi sebagai gangguan? Pelajar harus memikirkan kerumunan mereka dan mencari tahu yang termasuk sorotan akan lebih baik meningkatkan pesan cerita mereka.

6. Tugas

Memahami efek dan dampak seseorang di lingkungan dan jaringan di seluruh dunia; mengembangkan simpati, dan membuat langkah positif

Apa yang menyerupai kewajiban? Pada dasarnya, kewajiban menyiratkan bertanggung jawab atas aktivitas kita saat kita hidup di antara yang lain dalam suatu jaringan. Di sekolah, ini berlaku mulai dari menjaga ruang kelas dan zona normal bersih hingga tertarik menggunakan kembali seluruh sekolah dan merawat tanah. Hal ini juga berdampak pada rencana pendidikan kelas, seperti ketika siswa sains mempelajari dampak dari latihan yang didukung struktur.

Meskipun demikian, agar efektif, kewajiban harus memenuhi syarat sekolah sebelumnya dalam lingkaran yang terus bertambah. Ini bisa menjadi pintu terbuka administrasi jaringan semudah pembersihan Save the Bay siswa kelas utama. Meskipun demikian, para pengganti yang sedang berlatih Latihan-latihan carrotmob telah mengindikasikan bahwa siswa-siswa dapat memperluas dampak yang lebih luas dan proaktif secara progresif.

Dalam kesempatan Carrotmob pertama kami, siswa memilih untuk bantuan Medierraneo Pizza dalam upaya mereka untuk mengurangi penggunaan vitalitas mereka. Mediterraneo mendapat kesempatan mengadakan penawaran pizza yang mensubsidi akuisisi perangkat keras yang lebih hijau. Juga, satu kesempatan yang bergelombang keluar, sebagai jaringan toko pizza yang lebih besar, Pasar Umum Emeryville, sejak itu mulai memupuk tanah lebih dari jumlah besar pemborosan makanan tujuh hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *